Sabtu, 31 Disember 2011

penutup DUA PULUH SEBELAS aku akhiri dengan..

DUA PULUH SEBELAS ~ akan melabuhkan tirai dengan pelbagai peristiwa berlaku. setiap apa yang berlaku mesti meninggalkan kesan dan pengajaran untuk memberikan yang lebih baik pada tahun dua puluh dua belas yang akan menjelma tidak lama lagi. tahun dua puluh sebelas aku tinggalkan dengan penuh dengan kegembiraan, kegirangan, keriangan dan kedukaan. tahun yang  tidak mengenal erti penat dan lelah berusaha mencapai apa yang aku impikan tidak semudah yang disangkakan. mungkin ada juga yang sudah menjadi milik aku, mungkin ada juga yang terlepas dari gengaman serta ada juga yang aku lupakan dalam perjalan hidup iini. hidup di dunia ini perlu diteruskan lagi.

SENYUM.
itulah benda yang aku tidak pernah tinggalkan dalam hidup sepanjang dua puluh sebelas walaupun, dalam senyuman palsu sebenarnya kekuatan hidup bertambah dengan adanya benda lain untuk mengalihkan tumpuan dari terus berduka. bukankah hidup ini perlu terus ceria tidak mengira apa dugaan yang bakal melanda. akan akan pastikan senyuman itu tidak akan menjauh dan terus dibawa ke tahun hadapan dan seterusnya. aku tidak mahu senyuman itu lekang kerana ia dapat mengusir derita walaupun orang kata itu satu langkah berpura-pura. aku tidak tahu bila aku akan tersenyum lagi nanti.


~ Januari.
bersedai untuk menghadapi peperiksan 2010/2011, salah satu benda wajib dalam proses pembelajaran aku sebagai seorang pelajar. walaupun tidak suka tetapi aku perlu cuba kerana sudah serik dengan kisah lalu. kejayaan datang bukan dengan cara yang mudah. di penghujung januari aku diuji apabila selesai exam berlaku revolusi egypt yang telah memberi satu pengalaman dalam kehidupan apabila berada di sebuah negara yang sedang bergolak. aku masih lagi selamat berada cairo apabila darurat satu Egypt sewaktu itu.

~ Februari.
bulan ini menyaksikan perkara yang tidak terduga iaitu pulang ke Malaysia secara mengejut. aku transit di Jeddah selama 3 hari sebelum sampai dengan selamat di Kuala Lumpur. protes di Egypt berlarutan dengan penuh keganasan sehingga perintah darurat dikeluarkan. akan aku simpan rapi setiap kenangan, lantas aku jadikan pengajaran dan pedoman walaupun ianya hanya sebuah kisah suram yang diiringi tangisan walau hidup hanya bergelumang dengan kegelapan. hidup aku dahulu hanya sebuah kekalutan semalam yang tiada dikunjungi bintang mahupun bulan. namun hanya wujud kesepian jauh bergelinangan. gelap disamping kelam malam yang suram tiada berteman mahupun dihiasi gemelapan. tahniah untuk Nasrul Che Ali dan Hannan Zukifli selamat melangkah ke alam rumah tangga. aku tumpang gembira.

25 febuari 2011 ~ nasrul che ali dan hannan zulkifli


~ Mac.
ana MASRY wa ana unibbu MASRY. saat ini aku bergelumang dengan seorang anak kecil yang aku pelihara. Iffah Hanani, nama yang kau berikan. seorang anak kecil yang mengajar aku erti kesabaran dan kasih sayang seorang manusia.kemana hilangnya keangungan kasih sayang ??? namun dimana asasnya kasih sayang ini bermula dan dimana berakhirnya kasih sayang ini ??? dimana asas kasih sayang didalam hati ini demi cinta pada masa kini ??? aku mendoakan semoga Iffah Hanni menjadi seorang anak yang solehah.

Tengku Iffah Hanani


~ April.
aku cuba fokus mengenai apa yang berlaku dalam hidup aku dan manusia disekeliling aku. masa ini aku sudah buang segala perasaan mengarut aku pada benda yang tidak membawa kepentingan langsung. percaturan hidup setalah berada di Cairo. tiada lagi hari-hari terakhir bersama keluarga, jiran-jiran dan juga rakan-rakan setelah berangkat pulang pada 19 April. aku ingin belajar walaupun seteruk mana karenah pasangan aku, aku cuba menerima seadanya. dia bersabar dan menerima karenah diri aku. aku cuba berubah hakikatnya aku tidak boleh berunah mengikut apa yang dikehendaki sepenuhnya. aku cuba lupa segala masalah dan memberi tumpuan lebih banyak pada diri sendiri dan keluarga. 25 April - aku menginjak usia dua puluh dua tahun.

~ Mei.
la tahzan... jangan bersedih, kerana bersedih itu merupakan satu penderaan pada diri sendiri. bersedih hanya akan mendorong kepada keburukkan. hidup ini perlu diteruskan. aku seperti biasa, hadam segala duka, telan segala kepahitan supaya tidak akan ada jiwa yang tercedera. cukuplah dengan apa yang aku rasa dihati ini.

~ Jun.
kegembiraan kadangkala akan dicemari dengan pelbagai insiden yang tidak disangkakan sehingga merobekan hati sebagai manusia. herdikan dan makian yang aku terima saat itu daripada manusia yang aku pernah kagumi telah merubah persepsi aku terhadap apa yang kita panggil berhemah dan rasa hormat aku terhakis serta merta. apa yang berlaku saat itu, aku masih punya kasih sayang yang sentiasa percaya dengan aku. Alhamdullilah.

~ Julai.
bersedai untuk menghadapi peperiksan fasa dua 2010/2011.

~ Ogos.
awal ramadhan disambut dengan penuh kesederhanaan seperti biasa. 27 Pgos - di penghujung bulan, aku cuma manusia biasa yang lemah. walaupun sekeras mana hati aku ini masih ada bahagian yang lemah disisi aku. aku cuba meletakan kejujuran aku di tangga pertama dalam pembinaan kasih sayang aku ini. bila kejujuran aku tidak dapat digapai walaupun kesilapan yang aku lakukan sebesar zarah. aku terus mengalah tetapi bukan bererti aku telah kalah. aku cuma gagal dalam memegang amanah yang terbina dalam mempertahankan kasih sayang ini, aku bukan seorang pelakon. aku cuba mengundur diri supaya dapat melihat manusia di sisi aku ,emgukir senyuman kegembiraan, melarikan diri sejauh mungkin agar manusia di sisi aku menemui kebahagiaan.




~ September.
aidilfitri yang menjelma pada penghujung ogos disambut dengan penuh pengalaman baru. aku berada di Aswan selama tiga minggu. kali pertama aku menyambut raya bersama-sama orang arab di sekeliling yang memberi seribu erti pengalaman kehidupan di Egypt.

 dihadapan Mahzan Nabi Yusuf di Aswan, Egypt.




~ Oktober.
banyak hubungan berakhir walaupun sebenarnya ianya tidak perlu berlaku. manusia sebenarnya memang suka membiarkan emosi dan sifat ego menguasai sehingga hilang pertimbangan.




~ November.
aku sudah dimarahi berbaldi-baldi. aku hanya mampu menahan telinga mendengar leteran yang tidak akan terhenti selagi aku msaih berada di rumah batu bewarna kuning itu. sakit dan aku keseorangan. ya, memang sudah kembali keseorangan. cepatnya masa berlalu.sudah berada di penghunjung November terasa cepat masa itu berlalu.

alamat rumah batu bewarna kuning.




~ Disember.
its disember- exam semakin hampir...

Khamis, 29 Disember 2011

Aida Al Ayoubi - Nami






tidur ~ tidur ~anak kecil ku. tidur bersama diatas haseera (permaidani). tidurlah dipangkuan tangan aku. esok matahari membawa kehangatan dan kasih sayang. esok matahari mengumpul membawa sinar untuk jiran-jiran. esok baba pulang membawa matahari bersinar dimatanya dan selendang untuk membuat anda panas di musim sejuk. engkau anak burung ( anak kecil ) dengan rambut hitam lembut semua orang suka anda dan mencium anda dan semua melihat anda seorang yang baik.



Selasa, 27 Disember 2011

Jadual Exam Aku.

JADUAL PEPERIKSAAN FASA 1
UNIVERSITI AL AZHAR
 KULIAH BAHASA ARAB KAHERAH
FAKULTI AM TAHUN SATU 2011/2012



9 / 1 / 2012 - ISNIN - ilmu lughah.
11 / 1 / 2012 - RABU - english.
14 / 1 / 2012 - SABTU - tarikh adab.
18 / 1 / 2012 - RABU - qaah bahas.
21 / 1 / 2012 - SABTU - fannul maqal.
24 / 1 / 2012 - SELASA - arud qafiyah.

Sabtu, 24 Disember 2011

kalimah dihati...

sukarnya mengurus hati walaupun hakikatnya ia cuma segumpal darah yang lembut.

Sabtu, 10 Disember 2011

Warna Kehidupan Adalah Warna Kasih Sayang.


malam ini aku berasa sedih dan sebak sangat-sangat. aku teringar arwah sepupu aku yang pergi tinggalkan aku setahun yang lepas " Noor Faiz Zuhaily". aku teringat kenangan-kenangan dengan arwah, yang paling aku tidak dapat lupakan adalah semasa eidulfitri 1432H aku pulang cuti musim panas tahun lepas. teringat kata-kata arwah yang teringin nak minum air kelapa ( ayaq nyok ) pada hari raya pertama semasa berkumpul keluarga ramai-ramai di rumah datuk dan nenek aku. tanpa tukar pakaian aku capai galah dan parang terus kait buah kat belakang rumah seorang diri. terus aku kupas dan panggil Faiz untuk minum bersama-sama. kemudian berceretik sepupu-sepupu aku yang lain datang minum besama.

kadang-kadang aku terngiang-ngiang suara Wa Afandi Senawi pangail arwah dengan nama "po0O0on", itu adalah nickname yang selalu dipanggil.

Sabtu, 3 Disember 2011

"Madad Madad" by The Burdah Ensemble - Official Video




aku tengok video ni kat ustaz Ahmad Kamal Yusoff .

susahnya nak ziarah orang susah


Orang sakit adalah orang yang lemah, yang memerlukan perlindungan dan sandaran. Perlindungan (pemeliharaan, penjagaan) atau sandaran itu tidak hanya berupa metarial  sebagaimana anggapan banyak orang, melainkan dalam bentuk metarial dan spiritual sekaligus.

Menjenguk si sakit ini memberi perasaan kepadanya bahawa orang di sekitarnya (yang menjenguknya) menaruh perhatian kepadanya, cinta kepadanya, menaruh keinginan kepadanya, dan mengharapkan agar dia segera sembuh. Faktor-faktor spiritual ini akan memberikan kekuatan dalam jiwanya untuk melawan serangan penyakit lahiriah. Oleh sebab itu, menjenguk orang sakit, menanyakan keadaannya, dan mendoakannya merupakan sebahagian dari pengubatan menurut orang-orang yang mengerti. Maka pengubatan tidak seluruhnya bersifat metarial (kebendaan).

Kerana itu, hadits-hadits Nabawi menganjurkan “menjenguk orang sakit” dengan bermacam-macam kaedah dan dengan menggunakan bentuk targhib wat-tarhib (menggemarkan dan menakut-nakutkan yakni menggambarkan orang yang mematuhinya dan menakut-nakutkan orang yang tidak melaksanakannya).

Diriwayatkan di dalam hadits sahih muttafaq ‘alaih dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi saw. bersabda,“Hak orang muslim atas orang muslim lainnya ada lima: menjawab salam, menjenguk yang sakit, membawa jenazahnya, mendatangi undangannya, dan mendoakannya ketika bersin.”

Imam Bukhari meriwayatkan dari Abu Musa al-Asy’ari, ia berkata: Rasulullah saw. bersabda, “Berilah makan orang yang lapar, jenguklah orang yang sakit, dan tolonglah orang yang kesusahan.”

Imam Bukhari juga meriwayatkan dari al-Barra’ bin Azib, ia berkata, “Rasulullah saw. menyuruh kami melakukan tujuh perkara … Lalu ia menyebutkan salah satunya adalah menjenguk orang sakit.”



Apakah perintah dalam hadits di atas dan hadits sebelumnya menunjukkan kepada hukum wajib ataukah mustahab? 
Para ulama berbeza pendapat mengenai masalah ini.

Imam Bukhari berpendapat bahawa perintah disini menunjukkan hukum wajib. Sedangkan menurut Ibnu Baththal, “Kemungkinan perintah ini menunjukkan hukum wajib dalam erti wajib kifayah, seperti memberi makan orang yang lapar dan melepaskan tawanan; dan boleh jadi mandub (sunnah), untuk menganjurkan menyambung kekeluargaan dan berkasih sayang.”

Ad-Dawudi memastikan hukum yang pertama (yakni fardhu kifayah). Beliau berkata, “Hukumnya adalah fardhu, yang dipikul oleh sebahagian orang tanpa sebahagian yang lain.”

Jumhur ulama berkata, “Pada asalnya hukumnya mandub (sunnah), tetapi kadang-kadang boleh menjadi wajib bagi orang tertentu.”

Sedangkan ath-Thabari menekankan bahwa menjenguk orang sakit itu merupakan kewajiban bagi orang yang diharapkan berkahnya, disunnahkan bagi orang yang memelihara kondisinya, dan mubah bagi orang selain mereka.

Imam Nawawi mengutip kesepekatan (ijma’) ulama tentang tidak wajibnya, yakni tidak wajib ‘ain.

Adapun masyarakat secara umum, maka hukumnya sunnah muakkadah, dan kadang-kadang boleh meningkat menjadi wajib bagi orang tertentu yang mempunyai hubungan khusus dan kuat dengan si sakit. Misalnya, kerabat, tetangga yang berdampingan rumahnya, orang yang telah lama menjalin persahabatan, sebagai hak guru dan kawan akrab, dan lain-lainnya, yang sekiranya dapat menimbulkan kesan yang macam-macam bagi si sakit seandainya mereka tidak menjenguknya, atau si sakit merasa kehilangan terhadap yang bersangkutan (bila tidak menjenguknya).

Barangkali orang-orang macam inilah yang dimaksud dengan perkataan haq (hak) dalam hadits: “Hak orang muslim terhadap muslim lainnya ada lima,” karana tidaklah tergambarkan bahawa seluruh kaum muslim harus menjenguk setiap orang yang sakit. Maka yang dituntut ialah orang yang memiliki hubungan khusus dengan si sakit yang menghendaki ditunaikannya hak ini.

Disebutkan dalam Nailul-Authar: “Yang dimaksud dengan sabda beliau (Rasulullah saw.) ‘hak orang muslim’ ialah tidak layak ditinggalkan, dan melaksanakannya ada kalanya hukumnya wajib atau sunnah muakkadah yang menyerupai wajib. Sedangkan menggunakan perkataan tersebut -yakni haq (hak)- dengan kedua arti di atas termasuk bab menggunakan lafal musytarik dalam kedua maknanya, karena lafal al-haq itu dapat dipergunakan dengan erti ‘wajib’, dan dapat juga dipergunakan dengan arti ‘tetap,’ ‘lazim,’ ‘benar,’ dan sebagainya.”


Keutamaan dan Pahala Menjenguk Orang Sakit

Diantara yang memperkuat kesunnahan menjenguk orang sakit ialah adanya hadits-hadits yang menerangkan keutamaan dan pahala orang yang melaksanakannya, misalnya:

1. Hadits Tsauban yang marfu’ (dari Nabi saw.), “Sesungguhnya apabila seorang muslim menjenguk orang muslim lainnya, maka ia berada di dalam khurfatul jannah.”

2. Dalam riwayat lain ditanyakan kepada Rasulullah saw., “Wahai Rasulullah, apakah khurfatul jannah itu?” Beliau menjawab, “iaitu taman buah surga.”

3. Hadits Jabir yang marfu’, “Barang siapa yang menjenguk orang sakit bererti dia menyelam dalam rahmat, sehingga ketika dia duduk bererti dia berhenti disitu (didalam rahmat).”

4. Ibnu Majah meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a., ia berkata: Rasulullah saw. Bersabda, “Barang siapa menjenguk orang sakit maka berserulah seorang penyeru dari langit (malaikat), ‘Bagus engkau, bagus perjalananmu, dan engkau telah mempersiapkan tempat tinggal di dalam syurga.”

5. Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah saw. Bersabda, “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla akan berfirman pada hari kiamat, ‘Hai anak Adam, Aku sakit, tetapi kamu tidak menjenguk-Ku.’ Orang itu bertanya, ‘Oh Tuhan, bagaimana aku harus menjengukMu sedangkan Engkau adalah Tuhan bagi alam semesta?’ Allah menjawab, ‘Apakah kamu tidak tahu bahwa hamba-Ku si Fulan sedang sakit, tetapi kamu tidak menjenguknya? Apakah kamu tidak tahu bahwa seandainya kamu menjenguknya pasti kamu dapati Aku di sisinya?’ ‘Hai anak Adam, Aku minta makan kepadamu, tetapi tidak kamu beri Aku makan.’ Orang itu menjawab, ‘Ya Rabbi, bagaimana aku memberi makan Engkau, sedangkan Engkau adalah Tuhan bagi alam semesta?’ Allah menjawab, ‘Apakah kamu tidak tahu bahwa hamba-Ku si Fulan meminta makan kepadamu, tetapi tidak kau beri makan? Apakah kamu tidak tahu bahwa seandainya kamu beri makan dia niscaya kamu dapati hal itu di sisiKu?’ ‘Wahai anak Adam, Aku minta minum kepadamu, tetapi tidak kamu beri minum.’ Orang itu bertanya, ‘Ya Tuhan, bagaimana aku memberi-Mu minum sedangkan Engkau Tuhan bagi alam semesta?’Allah menjawab, ‘Hamba-Ku si Fulan meminta minum kepadamu, tetapi tidak kamu beri minum. Apakah kamu tidak tahu bahwa seandainya kamu memberinya minum niscaya akan kamu dapati (balasannya) itu di sisi-Ku?”

6. Diriwayatkan dari Ali r.a., ia berkata: Saya mendengar Rasulullah saw. bersabda, “Tiada seorang muslim yang menjenguk orang muslim lainnya pada pagi hari kecuali ia didoakan oleh tujuh puluh ribu malaikat hingga petang hari; dan jika ia menjenguknya pada petang hari maka ia didoakan oleh tujuh puluh ribu malaikat hingga pagi hari, dan baginya kurma yang dipetik di taman surga.” (HR Tirmidzi, dan beliau berkata, “Hadits hasan.”)

Sumber : Fatwa-fatwa Kontemporer (Dr. Yusuf Al-Qardhawi)

Mengulas seidikit sebanyak tentang tradisi menjenguk orang sakit yang semakin menghilang dalam generasi anak muda kini amatlah membingungkan. " tak suka pergi hospital", "tak berapa kenal buat apa nak jenguk", " tak cukup masa" dan pelbagai lagi alasan yang tumbuh. Seakan sudah hilang rasa tanggungjawab yang telah ditetap oleh ALLAH S.W.T kepadanya. Semoga syawal yang mulia ini mampu memupuk minat ziarah dalam kalangan anak muda bukan sahaja ketika mereka sakit, malahan ketika sanak saudara dan sahabat handai masih sihat.